Persetujuan Pemberian Tunjangan Kinerja bagi 9 Kementerian/Lembaga 2014

Kementerian Keuangan sebagai pemegang kewenangan di bidang anggaran secara prinsip telah menyetujui pemberian tunjangan kinerja dalam rangka pelaksanaan reformasi birokrasi di 9 (sembilan) Kementerian dan Lembaga, yakni:

  1. Kementerian Agama
  2. Kementerian BUMN
  3. Kementerian Koperasi dan UKM
  4. Kementerian Pemuda dan Olahraga
  5. Badan Pertanahan Nasional (BPN)
  6. Badan Informasi Geospasial
  7. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB)
  8. Setjen Komisi Yudisial
  9. Setjen Komnas Ham

Sesuai mekanisme persetujuan pelaksanaan RB dan tunjangan kineja bagi Kementerian/Lembaga, Tim Reformasi Birokrasi Nasional menyampaikan hasil penilaian kepada Menteri Keuangan untuk perhitungan besaran tunjangan kinerja yang telah ditetapkan dalam Rapat Komite Pengarah Reformasi Birokrasi Nasional (KPRBN). KPRBN sendiri telah memberikan penilaian yang menyetujui proses pelaksanaan maupun penyesuaian tunjangan kinerja bagi 9 K/L di atas.

Pegawai di lingkungan K/L tersebut akan menerima tunjangan kinerja per 1 Juli 2014.  Seperti dalam posting sebelumnya besaran tunjangan kinerja 9 K/L ini tidak berbeda dengan tahun lalu. Tunjangan kinerja terendah yang diterima Rp 1.563.000 dan tertinggi pada grade 17 dengan besaran Rp 19.360.000.

Baca juga:  Persetujuan Prinsip Kenaikan Tunjangan Kinerja 22 K/L

Besaran Tunjangan Kinerja

Proses selanjutnya yang ditunggu adalah penerbitan Perpres yang mengatur tentang Tunjangan Kinerja pegawai di Lingkungan Kementerian Lembaga, selanjutnya sebagai petunjuk teknis akan di terbitkan Kementerian Keuangan. Dengan adanya tambahan 9 K/L di atas berarti tinggal 4 K/L yang belum mendapatkan remunerasi yaitu Setjen KPU, Setjen MK, Setjen MPR dan Setjen DPD.

42 thoughts on “Persetujuan Pemberian Tunjangan Kinerja bagi 9 Kementerian/Lembaga 2014

  1. hai…para pns mending gk usah berpolemik..kalau gak cocok dg peraturan ttng remun pns..keluar aja selesai..sbenarnya kementerian keuangan sebelum reformasi birokrasi sdh melakukan hal tsb.sistem penerimaan pegawainyapun bersih tdk sperti di lembaga lain masih banyak slintutan. di kemenkeu ada bbrp ditjen.memang yang tertinggi ditjen pajak. tp ditjen yg lain tdk pernah protes. slalu mengikuti aturan dari pusat. bahkan klau dibilang remunnya masih besaran pegawai Pemprov DKI. mari kita syukuri apa yang ada di dpn mata
    jangan menginginkan yang belum pasti. enak to…gitu aja kok repot. gk cocok…gak sesuai dengan yang kita harap kuluar aja gk bikin jerawat apalagi strok…..

  2. 4 K/L yang belum mendapatkan remunerasi yaitu Setjen KPU, Setjen MK, Setjen MPR dan Setjen KPU., coba dicek mungkin belum memenuhi tahapan untuk dicairkan

  3. kami dijajaran Sekretariat KPU sudah lama berharap remunerasi segera turun tetapi sampai detik ini hanya sepoi-sepoi semilir angin saja yang kami rasakan,,, sampai kapan harus menungguuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu ??????????????????? Please buat yang tahu beritanya kabari ya .. ?

  4. Woo… infonya kyanya termasuk lingkup sekretariat KPU. Tapi kok ga ada ya dari 9 K/L yg diatas. Wadu .kapan y. Wkkkk..kkkk…kkk

  5. apo bener cair…?
    duite sopo kuwi……
    semuanya cek APBN NEGARA KITA…..
    (subsidi BBM lebh diutamakan ketimbang ini krn kebijakan ini hanya populis di kalangan PNS saja sementara jumlah PNS seluruh Indonesia jauh sangat kurang. Jadi kebijakan subsidi BBM JAUH LBH UTAMA menyelamatkan popularitas sang pengusa beserta pendukungnya.

  6. mas, boleh tanya???
    untuk pegawai pajak DJP yang grade 4 dapat tunjangan kinerja / TUKIN juga apa tidak???
    soalnya yang grade 4 kan tidak menerima TKT
    terima kasih

  7. assm , slmt siang mas setagu, salam pelayanan prima …salam sukses mulia…boleh saya minta info sejauh mana pembahasan penyelarasan grade /kelas jabatan di lingkungan kemendikbud sampai saat ini.yang mana dari informasi yang saya dapat dari bagian kepegawaian dimana tempat saya bekerja, bahwasanya di lingkungan kemendikbud masih ada perbedaan grade/kelas antara satu perguruan tinggi dengan perguruan tinggia lainnya shg proses realisasi tunkir 2014 blm ada.apam hanya itu masalahnya mas setagu…..sy tunggu infonya ya mas….wass. mohon maaf lahir bathin.

  8. tukin itu hak setiap PNS, jd jgn dibeda bedakan, nnt malah meninmbulkan kecemburuan sosual.,,,,,,hehe…..!
    Emangnya yg bs kerja cuman kemenkeu sj,shg dia yg hrs dianak emaskan…..?
    Sementara ada k/l yg blm dpt tukin kemenkeu sdh mau dinaikan lagi,veek apa itu?
    Padahal kinerjanya tdk baik-baik amat ! Coba lihat si Gayus bersama nenek moyangnya dan kroni-kroninya…?
    Begitukah kementrian yg mau dijadikan contoh.
    Maka dari itu gan jangan beda-bedakan, kasihan nasip orang.
    Ingat seandainya eleo sendiri yg dibedakan/anak tirikan begitu bgmn perasaanya…..
    Mikir to…mikir…..jgn trs ndk mikir..ndk mikir…!
    bgt jd pemimpin……

  9. Remunerasi tuh jelas tujuannya, cuma implementasinya yang burem, buktinya KKN masih merajalela apalagi birokrasinya masih sulit untuk pro bawahan apalagi pro rakyat, tanggung jawab pegawai terhadap kinerjanya juga masih rendah, jadi harus gumana atuh biar PNS itu merata kesemua untuk mengabdi kepada Nusa dan Bangsa

  10. udah gak usah dperdebatkan rejeki itu dah ada yang ngatur, dp remunato gak sama aja klo kamu kinerjanya bagus otomatis rejekimu insya Allah banyak juga berkahnya, keluarga sehat, cukup utk memenuhi kebutuhan sehari2, gak usah berlebihan, klo lebih ntar kita malah sombong? syukuri aja yang vdah PNS liat dong sdr2 kita yang tuk makan sehari2 aja sulit….klo mau nam bah wiraswasta deh… aku yakin hasil lebih besar dari gaji PNS aku pernah nyoba masalahnya….. tapi sekarang dah lelah, dah tua pingin hidup nyaman aja dan mati langsung ke surga aku gak bnyk tuntutan dalm hidup ini aku bisa beli kndaraan bagus tapi aku dah merasa cukup dgn yangjelek sekarang ini yang pntg tdk rewel ngntr aku nyampe kantor……sabar… friend….

    1. Maaf gan katanya tukin 9 k/l akan dibayarkan pada bulan juli 2014, sekarang sudah agustus kok blm ada kabarnya …..?
      Terus kapan lagi…..? Kami sudah lelah menunggu, karena kami dijanjikan akan ada tukin mulai th 2010… Ttp sampai sekarang blm jg cair……..yaach sabar saja mau diapakan, sekali lagi sabar-sabaar……

  11. mau tau ni sobat, tapi bagi tau pasti boleh kasih info kalo ngarang lebih baik gak usah…remunerasi kemenag sudah disetujui kemenkeu, lantas tahapan berikut apalagi….untuk bisa sampai teman2 di kemenag dapat merasakan hal yang sama dengan aparatur di kemenkeu atau lainnya yg sdh 3 th menikmati remun!

  12. Sebetulnya tukin 9 k/l itu kapan mau dicaikan…?
    Lebaran sdh dekat, biaya pendidikan anak sdh menunggu…… !
    Kebutuhan seambrek semuanya menunggu tukin mencair….., tukin….tukin….kapan dikau bisa segera mencair, kamu saat ini sedang ditunggu banyak orang…
    Kau bagaikan bidadari dari kahyangang yang sedang diidolakana semua orang….
    Tukin….tukin….tukin…… Datanglah segera !

  13. menunggu tukin / remunerasi kok ndk keluar 2, sbetulnya mau dikasih apa tidak klo memang ndk mampu ya di hapus saja semua k/l ndk ush ada tukin jadi adil, kemudian rame-rame kita cari makan masing-masing. Tp jgn sewot klo ada yg dpt banyak ada jg yg ndk dapat, soalnya negara tidak mamppu mengurus rakyatnya, bukan bgitu Gan……? Begitu aja kok repot…….

  14. menunggu tukin / remunerasi kok keluar 2, sbetulnya mau dikasih apa tidak klo memang ndk mampu ya di hapus saja semua k/l ndk ush ada tukin jadi adil, kemudian rame-rame kita cari makan masing-masing. Tp jgn sewot klo ada yg dpt banyak ada jg yg ndk dapat, soalnya negara tidak mamppu mengurus rakyatnya, bukan bgitu Gan……? Begitu aja kok repot…….

  15. Tukin kemendikbud 2014 kapan nih ??? semua gara2 dosen yang iri karena karyawan / tendik dapat tukin sedangkan mereka tidak,,padahal mereka sudah dapat macam2 ,,sabet kanan kiri ( serdos ,,tunjangan dosen, penelitian,proyek2,, ngajr di tempat laen),,,ketika karyawan baru dapat tukin ruameee bukan maen atau lebih tepatnya iriiii ,,,capekkk dechhh

    1. ak heru>> klu capek ya rehat dunk, semoga sj bukan jiwanya yg capek, amiien (bs bahaye) hehee..
      ne aye perjelas ye, biar ente gk ngeres mulu pikiran ame ati ne..
      yg bikin tukin ente kagak kunjung cair be coz pimpinan ente, bkn dosen, lagian yg menyayangkan adanya pengecualian tukin kemendikbud itu 50% dosen yg BELUM SERDOS, kalau yg udah mah pade diem lan anteng, apa lg pejabatnya, profesornya, noh mereka yg byk tunjangan dan proyek, klu blm profesor mah cuman jd anggota penelitian bkn ketuanye pak!! so musta dn hil klu bs dpt ceperan dr proyek!!! dan jg misalkan 50% dosen yg BELUM SERDOS entuh nuntut cuman salah satu aje, TUKIN or SERDOS, kagak dua duanye.. atau pun kalau kagak dapet tukin la mbok ya di otomatis kan dapet serdos biar adil kayak ente dan kawan kawan dapet tukin secara otomatis sbg PNS tanpa antri di uji dulu layak kagak dapet tunjangan tambahan dengan bermacam macam syarat yg hrs terpenuhi pak..
      yaaaahh.. semoga ente dapet pencerahan hati ama pikiran ente, dan semoga tukin ente segera dicairin ame pimpinan ente..
      oke pak, salam lima jari, dadah… 😀

      1. “yg bikin tukin ente kagak kunjung cair be coz pimpinan ente”
        itu kata ente boss… sekarang ane tanya, ada gk perguruan tinggi dipimpin tenaga kependidikan? ada gk wakil rektor atw pembantu rektor dari tenaga kependidikan?? gk ada bos,,, semuanya dari dosen.. so??

        1+2 = 3.. salam tiga jari 😀

        1. halooo bung wawan..
          yg menang salam 2 jari ne ceritanya..
          maap maap aja ya, kalau ane tanya gmn jk tukin semua PNS termasuk anda dihapus oleh prsiden terpilih kita Bpk. Joko Widodo..??
          setuju ape kagak..??
          pak Jokowi bkn dosen lohhhh…
          beliau wong cilik pengen wong cilik yg bkn PNS bahagia jg, masak anda terus yg happy..
          itu sebabnya uang TUKIN akan dialirkan dan dialihkan menjadi tunjangan untuk DESA yg besarnya 1,4 Miliyar/thn..
          nah sy turut berduka pak..
          baca ne baik” ya..:
          http://www.merdeka.com/uang/jadi-presiden-jokowi-pangkas-gaji-pns-dan-dana-perjalanan-dinas.html

          1. Kalau mau menghapus tunjangan kinerja, harus mengubah UU ASN dulu. Di UU ASN, selain gaji, ASN (PNS) berhak dapat tunj. kinerja dan tunjangan kemahalan.

  16. kalo ga salah:
    1. Kemko Perekonomian
    2.Sekretariat Kabinet
    3.Sekretariat Negara
    4.Mahkamah Agung
    5.Kemenkumham
    6.Bappenas
    7.BPKP
    8.KemenPAN/RB
    9.Kementerian Keuangan

    Denger2 dah disetujui oleh DPR, untuk ditambah tunjangannya, trims

  17. Mas setagu katanya selain 9 lembaga itu, ada 9 lembaga yang dapat penyesuaian besaran Tunjangan KInerja/TKPKN, dah ada daftarnya kah?

  18. salah satu program capres:
    Pertama, meningkatkan profesionalisme PNS, naikkan gaji dan kesejahteraan TNI-Polri selama 5 tahun. Serta program remunerasi PNS akan dituntaskan di tingkat Pemerintah Pusat dan diperluas ke Daerah.

  19. halah…curhatan bro ahmad kok dianggap serius
    di dumay grup watup orang keuangan malah sudah tersebar semua rincian k/l penerima remunerasi..coba aja cek di kppn pasti so ada plotting ba nya
    keep posting ya….

  20. Alhamdulillah… akhirnya…. semoga bisa cepat proses selanjutnya… dan bisa digunakan untuk hari raya…. ya hari raya Natal nanti….. bukan Idul fitri…. hehe….. [Idul Fitri… lewat…….] gmn pa Menteri baru bisa ikutan mendorong nggak nih….. dah kebelet……

  21. Hehehe…Teman2 PNS Daerah Otonom, gak usah berharap banyak..karena yg diperhatikan hanya PNS Pusat……mendingan gak usah coblos aja…..pemilu yo…..coba hitung berapa persen PNS daerah Otonom…..trims

  22. Menyebarkan surat berkode “SR” (sangat rahasia) itu tidak boleh. Anda bisa dituntut.
    Maaf, saya hanya mengingatkan. Bukan saya yang akan menuntut.

    1. Jangankan “SR”. Di Kementerian Keuangan, kalau ada surat biasa (S) yang ditujukan kepada satu pihak saja dan surat itu tersebar, penyebarnya dianggap melanggar kode etik.

      1. betul…. tpi SR ini tak ada yg dirugikan…. justru berita menyejukkan… klo yg menyinggung/merugikan org lain… bisa benar2 dijaga R-nya

      2. @Ahmad,
        Admin selalu terbuka dengan saran, kritik maupun komentar yang masuk.
        Meskipun hal ini sebagai berita yang sangat menggembirakan surat tersebut kami hapus utk menghindari polemik. Terpenting tdk mengurangi esensi berita menyejukkan ini (spt @prana bilang)
        Kalau persoalan lain spt yg sdr sampaikan, kami menyerahkan saja kepada pihak yg dirugikan.
        Salam

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.