Tabel Remunerasi Polri

Berdasarkan Perpres no 73 tahun 2010 tentang Tunjangan Kinerja Bagi Pegawai di Lingkungan Polri tertanggal 15 Desember 2010, berikut tabel remunerasi Polri berdasar eselon/pangkat (update):

No Grade Besaran Eselon/Pangkat
1 Grade 18 21.305.000 IA
2 Grade 17 16.212.000
3 Grade 16 11.790.000
4 Grade 15 8.575.000 IB
5 Grade 14 6.236.000 IIA
6 Grade 13 4.797.000
7 Grade 12 3.690.000 KBP II B1
8 Grade 11 2.839.000 KBP II B2
2.500.000 KBP II B3 DAN PNS GOL IV C
9 Grade 10 2.271.000 AKBP III A1
10 Grade 9 1.817.000 AKBP III A2 DAN PNS GOL IVB
11 Grade 8 1.453.000 KOMPOL III B1/III B DAN PNS GOL IIID
1.353.000 AKP IV A DAN PNS GOL IIIC
12 Grade 7 1.211.000 INSPEKTUR / IV B DAN PNS GOL IIIB
13 Grade 6 1.010.000 INSPEKTUR / IV B DAN PNS GOL IIIA
14 Grade 5 841.000 AIPTU – AIPDA DAN PNS GOL IIC*
15 Grade 4 731.000 BRIPKA – BRIGADIR DAN PNS GOL IID, IIC
16 Grade 3 636.000 BRIPTU – BRIPDA DAN PNS GOL IIB, IIA
17 Grade 2 553.000 TAMTAMA/PNS GOL IA-ID
18 Grade 1 -

Ket : PNS Gol II D masa  kerja minimal 24 Th dan Gol II C minimal 20 Th

Baca Juga:

1,016 Comments

1 5 6 7
  • katroman
    February 15, 2011 - 5:36 pm | Permalink

    jelas beda lah yang kerja pake otot n otak .. depan komputer kan harus mikir n butuh skill serta pengetahuan juga harus kreatif… beda dengan kerjaan lapangan,yang di pake cuma otot. Dimanapun kerjaan otak ma otot beda lah nilainya… lagian polri kan sdh dpat ULP yg gede..di syukuri aja mas, coba liat kuli panggul, tukang bangunan , buruh tani … bersyukurlah mas brigadir

  • ehjy
    February 15, 2011 - 7:03 pm | Permalink

    hem,…diterima ahja,….tu sisyukuri spy rezekynya bertambah,…..gbu all,…..

  • a. taebenu
    February 17, 2011 - 9:06 am | Permalink

    ia.. kita mmg hrs bersyukur dg kenaikan ini. tapi kenapa lebih besar remu’nya PRADA daripada BRIPTU POLRI ??? Kenapa ???

    • February 22, 2011 - 6:37 pm | Permalink

      kok kita bintara gini ya kt jd bwhn djjh sama pimpinan mereka aja yg seneng pdhl bintara tgs sampe mt.

  • a. taebenu
    February 17, 2011 - 9:12 am | Permalink

    ating :
    NASIB ANGGOTA POLRI BERHASIL DALAM TUGAS SUDAH TRADISI.KERJA BERAT SDH PASTI,LOYALITAS HARGA MATI,GAGAL TUGAS DI CACI MAKI,JARANG PULANG DI MARAH ISTRI,GAK APEL SEBULAN DISERSI,MASUK SEL SUDAH PASTI,UJUNGNYA MUTASI,HIDUP KAYA DI CURIGAI KALO MISKIN SALAH SENDIRI,MAU SEKOLAH LOBI LOBI,MAU PENEMPATAN MESTI NGADEP SANASINI,POTONGAN BRI / KOPERASI TIAP BULAN SLALU MENATI,LG PATROLI SLALU LIAT KANAN KIRI,TDK PATROLI DI BILANG PUNGLI,SALAH TANGKAP PAMINAL MABES POLRIN RESIKO TANGGUNG SENDIRI,REMUNISASI TDK SESUAI JANJI.
    YANG BIKIN MALU LEBIH BESAR TENTARA REMUNERASINYA.

  • February 18, 2011 - 5:46 pm | Permalink

    wahai para bintara cari enaknya saja, gunakan simbol Patroli (Putar Otak Lihat Situasi)

  • dongkol
    March 1, 2011 - 9:03 pm | Permalink

    lumayanlah gw briptu di gare 6 dari pada nggak

  • MATBEKEN
    March 3, 2011 - 1:24 am | Permalink

    PALSUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU

  • March 5, 2011 - 12:50 am | Permalink

    pemerintah udah membagi sama.
    TNI 3,3 T untuk 3 matra darat, laut, udara
    Polri 1,9 T

    sepertinya ini krn pembagiannya yg gk adil…
    TNI tiap pangkat dperbedaannya cm 200rb..
    jd pangkat paling bawahpun bs dapet lumayan…
    sabar ya sdr2….. gua aja ga dapet nih.

  • March 7, 2011 - 8:17 am | Permalink

    all@ saudara q, mari kita sama2 bersyukur. besar kecil semua Allah yg menentukan,,,,,, kalau saudara samping kita lebih besar dapetnya, y…. itu rezkinya mereka…… lagian juga kan sebelum ada remunerasi hidup saudara2 lebih dari layak, apalagi ditambah remunerasi walau jumlahnya belum sesuai dengan harapan,,,,, mari sama2 bersyukur kpd Allah n bersabar menanti yg lebih baik….

  • brker
    March 7, 2011 - 3:45 pm | Permalink

    betul Saudara Deta, aku sangat setuju sekali……semua itu hanyalah titipan Allah….

    • Paijo
      March 8, 2011 - 10:35 am | Permalink

      Remunerasi ? Bagaimana kita menyikapinya?
      Hendaknya kita bersyukur, sdh jadi PNS/anggota TNI/POLRI.
      Apalagi bagi yang sudah dapat remunerasi.
      Lihatlah di luar sana…………, masih banyak orang yg masih sibuk mencari pekerjaan. Tiap tahun lulusan sarjana yang menganggur semakin banyak.
      Lihat juga, masih banyak saudara kuita yg sudah punya pekerjaan, tp tdk cukup utk memenuhi kebutuhan pokoknya…….
      Di mana rasa syukur kita?
      Apakah kita akan menjadi orang yg tdk pernah puas?
      Apakah kita selalu menghamba pada hawa nafsu?
      Renungkanlah….

  • Paijo
    March 8, 2011 - 10:39 am | Permalink

    Remunerasi ? Bagaimana kita menyikapinya?
    Hendaknya kita bersyukur, sdh jadi PNS/anggota TNI/POLRI.
    Apalagi bagi yang sudah dapat remunerasi.
    Lihatlah di luar sana…………, masih banyak orang yg masih sibuk mencari pekerjaan. Tiap tahun lulusan sarjana yang menganggur semakin banyak.
    Lihat juga, masih banyak saudara kuita yg sudah punya pekerjaan, tp tdk cukup utk memenuhi kebutuhan pokoknya…….
    Di mana rasa syukur kita?
    Apakah kita akan menjadi orang yg tdk pernah puas?
    Apakah kita selalu menghamba pada hawa nafsu?
    Renungkanlah….

    • teman paijo
      March 8, 2011 - 7:57 pm | Permalink

      ass,alhamdulilah paijo udah sadar besok bakal mati juga

  • March 9, 2011 - 1:35 am | Permalink

    ga jelas. yang tertinggi dapat remunirasi tu yangdibawa. karenamerekalah yang bertugas langsung dilapangan. karena nasib ajanya dia tdk jadi atasan..

  • calon presiden
    March 14, 2011 - 11:11 pm | Permalink

    ribut mslh gaji n remunerasi..ga malukh?!klo merasa kecil,mending berhenti aj jd polisi!gitu aj ko repot..dsr ga prnah bersyukur!!!!sehrsnya pikirin tuh kinerja jgn pake hawa nafsu tp pake dunk hati nuraninya..itu br mantaf!!

    • veteran
      March 15, 2011 - 12:17 am | Permalink

      apanya yg mantaF…??!!!!!!!!!
      kerja kog pake hati nurani….. penegak hukum kerjany tu pake aturan, kaLo pake hati nurani ntr misaLny ada tetangga yang ktauan mencuri dibiarin deh gak jd ditangkap cz kenaL gak enak mw nangkep…
      heh kerja tu diLaksanakan… bukan cuman dipikirin!!!! gmn sih….

  • March 19, 2011 - 11:11 pm | Permalink

    ngemeng aja kaya anak kecil,kontol dah buluan,dah tau memek….kurang opo.wis sukur urip ning dunyo.coba di pluto….

  • nakula sadewo
    March 21, 2011 - 8:15 am | Permalink

    Bukan hanya POLISI yg dilarang terima fee liar, tp anggota dewan yth jg donk, justru kursi DPR menciptakan budaya maling teriak maling!!…
    Nah, utk meingkatkan kinerja anggota POLISI, mbokya komandannya, para perwira cs jgnlah menekan plus memeras bawahan alias bintara, justru perwira kebanyakan yg makan keringat anak buah. Belikan sepeda utk anak kandung sj nggak cukup duitnya, eh malah diperas tuk gendutin perut perwira, wajib setor kpd perwira. Kalo tdk setor ke komandan, langsung dicap tdk loyal pd kesatuan, dimutasikan ke pedalaman. Apa-apaan tuh!!!…
    Tolong deh, KAPOLRI didik para perwira agar tdk punya mental keruk.
    Tapi tolong jg masyarakat tdk cepat mencap POLISI secara radikal, POLISI jg manusia, sama dgn manusia lain. Semua butuh perubahan, tetapi contoh yang baik hendaknya dari depan, dari atasan.
    Buat anggota dewan yth, sy titip pesan, tolong jernihkan kembali hati nurani anda, smua gejolak politik di negeri ini, bersumber dari mulut-mulut para politikus yg munafik!!!……

  • fifi
    March 21, 2011 - 9:59 am | Permalink

    kerja otak perwira dengan bintara tidak selalu lebih pintar perwira, banyak perwira yang bodoh hanya lebih berduwit aja sehingga dapat menjadi perwira. bintaralah yang lebih pantas mendapatkan remunerasi yang lebih banyak karena kinerja mereka lebih baik. remunerasi TNI juga tidak sebanding dengan beban kerjanya, seharusnya remunerasi yang diterima TNI/POLRI dibalik, karena TNI bekerja menggunakan dengkul bukan otak…beda dengan POLRI yang benar-benar bekerja menggunakan otak yang cerdas………HIDUP BINTARA POLRI…..

    • ina
      December 31, 2012 - 4:48 am | Permalink

      ngomong jangan sembarangan kau, bintara polri kerja jg banyak kerja pake dengkul doang. mau tau kerja bintara tni (suami kk w) yg di daerah2 perbatasan dan pedalaman? makanya jangan sok tau kau jd bintara polri, tukang sirik, udah sirik sm tni, kpk, ntar sirik jg sm kejaksaan sm kemenkumham yg moga2 ntar naek lebih drpd polisi

  • pelog
    March 23, 2011 - 9:52 pm | Permalink

    aneh banget tu orang2 diatas,wong atasan da dpt setoran dari bawahan,blum sunat Dipa ditambah remu yg gede,ga gila penghasilannya,taunya nuntut anggota aja,negara ini penuh dengan kepolsuan….. n cobo pikir di papua nasi goreng ja 50rb,lalu apa artinya remu klo cm 500rb,mening ga usa sama skali

  • bejo
    March 26, 2011 - 3:55 pm | Permalink

    dasar mental2 tempe…

  • Wong Kito
    March 29, 2011 - 12:45 pm | Permalink

    Kalo Mau Pintar Makanya Belajar…
    Kalo Mau Kaya jangan Jadi Prajurit Jadi Pengusaha Sana……..

  • March 29, 2011 - 4:54 pm | Permalink

    Hai para polisi dan TNI jgn gembar gembor banyak dikitnya gread remuneraji klo ga sama kerjanya jg beda skr atasan kalian bela anak buahnya ga? klo ga ya kudeta aja selesai!!!! dr pd perang sama2 prajurit malah diketawaain negara lain dan masyarakat JElas!!

  • kimung
    March 31, 2011 - 10:47 pm | Permalink

    KUPANG: Ketua Komisi A DPRD Nusa Tenggara Timur (NTT), Servas Lawang mendesak pimpinan TNI memberikan sanksi tegas kepada anggota TNI-AD dari Yonif 744/Satya Yudha Bhakti (SYB) yang melakukan penganiayaan terhadap Charles Mali hingga tewas.

    Menurutnya sanksi tegas ini harus diambil, agar kasus-kasus seperti ini tidak terjadi lagi di masa datang karena dapat merusak hubungan TNI dan masyarakat.

    Dia mengemukakan hal itu berkaitan dengan meninggalnya Carles Mali, seorang warga sipil asal Kelurahan Fatubenao, Kecamatan Kota Atambua, pada Minggu (13/3), setelah mendapat penganiayaan di Markas Komando Yonif 744/SYB di Tobir, Kecamatan Tasifeto Timur, Kabupaten Belu.

    Menurut dia, tindakan prajurit TNI yang menganiaya warga sipil ini justeru membuat rakyat semakin antipati terhadap TNI.

    Karena itu, Servas Lawang mengusulkan agar pimpinan TNI secara ksatria menyampaikan permohonan maaf kepada keluarga korban dan rakyat NTT atas tindakan brutal anggota TNI ini.

    Pernyataan maaf ini juga menjadi salah satu hal yang penting agar hubungan rakyat dengan TNI tetap harmonis seperti sedia kala.

    “Kami sarankan pimpinan TNI menyampaikan permohonan maaf kepada keluarga korban dan masyarakat NTT, karena belum lama ini juga ada kasus pemukulan terhadap tokoh agama. Ini penting agar hubungan baik bisa tetap terjaga,” kata Lawang di Kupang, hari ini.

    Dia menambahkan kejadian ini juga harus memberi dampak dan efek jera terhadap perjalanan kehidupan berbangsa dan bernegara.

    Komandan Batalyon Infanteri 744/SYB, Letkol Inf Asep Nurdin ketika dihubungi dari Kupang, mengatakan Sub Detasemen Polisi Militer Atambua di Kabupaten Belu, telah memeriksa sedikitnya 19 anggota TNI-AD dari Yonif 744/Satya Yudha Bhakti (SYB), terkait tewasnya Charles Mali.

    “Sebelumnya, telah diperiksa tujuh orang anggota yang diduga sebagai tersangka pelaku tindak kekerasan yang mengakibatkan Charles Mali tewas, dan sekarang tambah 12 orang diperiksa dalam kasus yang sama,” katanya.

    Dua hari setelah kematian Charles Mali, ibundanya Modesta Dau juga meninggal dunia karena stres mendengar kabar anaknya meninggal dunia setelah mendapat penyiksaan di Mako Yonif 744/SYB.

    “Modesta Dau meninggal dunia karena merasa bersalah, menyerahkan anaknya untuk dibunuh oleh anggota TNI Yonif 744/SYB pada Minggu (13/3),” kata Romo Leo Mali, seorang keluarga korban.

    Letkol Asep Nurdin menambahkan semua anggota Yonif 744/SYB yang diduga terlibat dalam kasus tersebut, akan segera diberangkatkan ke Kupang untuk menjalani pemeriksaan lebih lanjut di Detasemen Polisi Militer (Denpom) Wirasakti Kupang.

    Mereka diantar dan dikawal oleh Kepala Staf Korem 161/Wirasakti Kupang Letkol Inf Yulius Wijayanto yang mendapat penugasan khusus dari Danrem Wirasakti Kupang untuk menangani kasus tersebut. (mw)

  • kimung
    March 31, 2011 - 10:49 pm | Permalink

    apakah pantas tukang pukul dapat remun…dan tunjangan lainnya lihat kerja mereka diatas memalukan sekali

    • hendrik
      December 31, 2012 - 4:51 am | Permalink

      o gitu y, mau sy kasitau berita pemukulan dan penganiayaan oleh oknum polisi? ga usah jelekk2in lembaga lain kau padahal lembaga kau banyak oknumnya juga, jangan suka sirik jadi orang

  • kimung
    March 31, 2011 - 10:53 pm | Permalink

    Kasus penganiayaan berbuntut pelanggaran HAM oleh Anggota Yonif 744/SYB terhadap 6 (enam) orang pemuda Fatubenao, Kecamatan Atambua, Kabupaten Belu, akhirnya mendapat respon dari Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Timex, 16/3/2011).

    Penganiayaan dan pembunuhan di luar rasa perikemanusiaan yang disinyalir dilakukan oleh 19 anggota TNI, hingga menyebabkan Charles Mali mati terkujur kaku di Mako Yonif 744/SYB dan 5 (lima) rekan lainnya mengalami luka serius di sekujur tubuh (Okto Mau, Kosme Tilman, Alfonso, Tomy Nubatonis, dan Hery Mali) merupakan kebejatan oknum loreng yang tak dapat diampuni.

    Seharusnya, indikasi pelanggaran HAM ini tak terjadi, jikalau secara konstitusional bangsa mengilhami negara hukum sesuai dengan domain amanat UU. TNI tidak memiliki fungsi dalam penegakan/penyelidikan kriminalitas pidana biasa lantaran diciptakan sebagai combatant yang memikul senjata untuk perang.

    Domain TNI jika ada ancaman disintegrasi bangsa, dengan kekuatan dan otoritas yang dimiliki dapat mengerahkan dan menggunakan kekuatan militer, tapi tidak berlaku untuk masyarakat sipil.

    Pasal 7 ayat (2) UU No. 34/2004 Tentang TNI mengelompokkan 2 tugas operasi militer yaitu operasi militer untuk perang (huruf a) dan operasi militer selain perang (huruf b). Jika negara dalam keadaan damai dan tidak ada invasi asing,

    maka TNI dapat mengaktifkan tugas operasi selain perang (nir militer), di antaranya: mengatasi gerakan separatis bersenjata; mengatasi pemberontakan bersenjata; mengatasi aksi terorisme; mengamankan wilayah perbatasan;

    mengamankan objek vital nasional yang bersifat strategis; melaksanakan tugas perdamaian dunia sesuai dengan kebijakan politik luar negeri; mengamankan presiden dan wakil presiden beserta keluarganya;

    memberdayakan wilayah pertahanan dan kekuatan pendukungnya secara dini sesuai dengan sistem pertahanan semesta; membantu tugas pemerintahan di daerah; membantu Kepolisian Negara Republik Indonesia dalam rangka tugas keamanan dan ketertiban masyarakat yang diatur dalam UU;

    membantu mengamankan tamu negara setingkat kepala negara dan perwakilan pemerintah asing yang berada di Indonesia; membantu menanggulangi akibat bencana alam, pengungsian dan pemberian bantuan kemanusiaan;

    membantu pencarian dan pertolongan dalam kecelakaan (search dan rescue); serta membantu pemerintah dalam pengamanan pelayaran dan penerbangan terhadap pembajakan, perompakan, dan penyelundupan.

    Dari 2 (dua) tugas operasi TNI di atas (operasi militer dan nir militer) tak ditemukan salah satu pun indikasi kebenaran dan keadilan Yonif 744/SYB melakukan penangkapan, penyelidikan, penganiayaan hingga pembunuhan terhadap Charles Mali cs.

    Walaupun, aksi Charles cs tak dapat dibiarkan lantaran melakukan tindakan kriminal dengan aksi pemalakan terhadap salah seorang anggota Yonif karena itu pidana. Tapi disayangkan, anggota TNI menjelma dan mereinkarnasi institusi menjadi ABRI dijaman Orde Baru,
    melakukan tugas kepolisian dalam penyelidikan dan penuntutan hingga wajib lapor oleh orangtua pada Mako Yonif 744/SYB.

    Jika dipameokan, ini merupakan dosa-dosa institusi Yonif 744/SYB Atambua-Belu, di antaranya:
    1. Menjelma dan mereinkarnasi intitusi menjadi dwifungsi ABRI sama layaknya era Orde Baru, dimana kekuasaan TNI memonopoli tugas kepolisian dalam penyelidikan, penyidikan, penangkapan, penuntutan dan “pembunuhan” secara keinstitusian.

    Contohnya: melakukan pemeriksaan disertai penganiayaan terhadap Charles cs, mengsanksikan orang tua Charles untuk wajib lapor di Mako Yonif 744/SYB yang seharusnya dilakukan pada kepolisian.

    2. Budaya e spirit de corps dalam institusi TNI masih tertanam dimana kekerasan secara korps masih sering terjadi. Contoh: penganiayaan hingga pembunuhan terhadap Charles dan rekan-rekannya disinyalir oleh 19 anggota Yonif.

    Selain itu, masih adanya keterangan yang bersifat Diplomasi dari DenPOM Kupang seolah-olah ingin membenarkan anak buahnya, “saya akan menindak tegas jika sudah cukup bukti”. Kata akan dan jika terbukti masih abstrak kejelasannya.

    3. Abuse of Power, TNI sering menyalagunakan kekuasaan dan otoritasnya. Contoh: melakukan penganiayaan dan pemukulan di Mako Yonif 744/SYB (institusi negara) disertai kewenangan koersif dan represif (aktor TNI).

    4. Anggota TNI tidak memiliki rasa perikemanusiaan dan melangkahi nilai-nilai hak asasi manusia. Padahal, negara dalam kondisi perang pun, TNI masih dilekatkan hukum-hukum humaniter.

    Tapi, realitas lain. Contoh: penganiayaan dan pemukulan mengakibatkan luka robek dan lebam di sekujur tubuh korban dan rekannya disertai aksi lukis tubuh menggunakan api rokok.

    5. Budaya impunitas masih lekat di tubuh TNI, peradilan militer hanya dijadikan formalitas penegakan hukum. Belum adanya komitmen yang kuat dari aktor negara dalam penyelesaian kasus-kasus abuse of power aparat TNI.

    Ironi memang ketika awal pergolakan 1999 (reformasi), TNI merupakan institusi yang pertama mereformasi internalnya dengan mengeluarkan Paradigma TNI abad XXI oleh Panglima TNI Wiranto.

    Disusul dengan restrukturasi total di tubuh TNI dengan dikeluarkannya Tap MPR No. VI dan VII Tahun 2000 tentang pemisahan tugas dan peran Polri/TNI, UU No. 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan dan UU No. 34 Tahun 2004 tentang TNI.

    Namun, disayangkan, reformasi TNI hanya berlaku pada tataran elit TNI, dan masih menjadi wacana bagi prajurit menengah ke bawah. Realitas ini nampak dari masih seringnya abuse of power berbuntut pelanggaran HAM oleh prajurit TNI.

    Ke depan, diperlukan terobosan yang lebih riil dalam pemahaman akan tugas dan instruksi TNI dalam kampanye dan sosialisasi sesuai spirit reformasi dan demokratisasi di Negara Kesatuan Republik Indonesia.

    • perompak somalia
      May 2, 2011 - 12:45 pm | Permalink

      SAMA GAK BERANI SAMA BAJAK LAUT SOMALIA,BERANINYA SAMA WARGA KEBUMEN

  • kimung
    March 31, 2011 - 10:58 pm | Permalink

    KUPANG–MI: Tiga anggota Batalyon Infantri (Yonif) 742 Satya Wira Yudha, Senin (27/9), diperiksa terkait dengan pemukulan terhadap Romo Beatus Ninu, Pastor Paroki Mater Dei Oepoli, Desa Oepoli, Kecamatan Amfoang Timur, Kabupaten Kupang, NTT.

    Pemeriksaan dilakukan di Markas Komando Resor Militer (Korem) 161 Wirasakti Kupang di Jalan WJ Lalamentik Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT). Sebelumnya tiga pelaku pemukulan pastor itu dijemput dari pos perbatasan RI-Timor Leste di Desa Oepoli dengan menggunakan helikopter. Ketiganya ialah Pratu Zainal, Pratu Daud, dan Praka Abel Soni.

    Setelah mereka tiba di Kupang, Komandan Korem (Danrem) 161 Wirasakti Kolonel Arh I Dewa Ketut Siangan langsung menggantikan posisi ketiganya di Pos Oepoli oleh personel lain dari kesatuan yang sama. Pergantian personel itu juga sudah dilaporkan kepada Uskup Agung Kupang Mgr Petrus Turang Pr dalam pertemuan keduanya di Kupang, Senin siang.

    Pergantian ketiganya dilakukan karena pemukulan terhadap Romo Beatus memicu kemarahan warga Desa Oepoli. Bahkan warga mendesak TNI memulangkan seluruh anggota TNI yang berjaga di Oepoli. Tuntutan itu beralasan karena mereka menilai anggota TNI sering menjadi pemicu kekerasan. Sebagai gantinya, mereka minta penjagaan di pos perbatasan Oepoli dilakukan oleh Koramil Amfoang di Kecamatan Amfoang Timur dan Polri.

    “Pergantian tiga personel itu untuk mencegah terjadinya kericuhan di daerah tersebut. Dengan pergantian itu diharapkan suasana di daerah itu tetap kondusif,” katanya.

    Pemukulan terhadap Romo Beatus Ninu terjadi Kamis (23/9) sekitar pukul 21.00 Wita. Ketika itu, tiga anggota TNI tersebut menengak minuman keras di halaman gereja dan membuat kegaduhan sehingga menganggu umat yang akan menyambut imam baru.

    Kemudian Romo Beatus menegur ketiganya untuk tidak ribut. Teguran itu tidak diterima, malah ketiganya memukul Romo Beatus menggunakan kayu. (PO/OL-01)

  • kimung
    March 31, 2011 - 11:02 pm | Permalink

    Anggota TNI yang terjaring razia
    Foto Terkait
    gb
    Razia Oknum TNI Nakal
    Surabaya – Sekitar tujuh orang anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI) diamankan Garnisun Tetap III Surabaya. Mereka terjaring razia saat menghabiskan malamnya di lokalisasi dan tempat hiburan malam.

    Razia yang digelar Satuan Polisi Militer Kogartap III Surabaya berlangsung sekitar pukul 23.00 WIB, Rabu (18/2/2009) hingga Kamis (19/2/2009) pukul 02.00 WIB dinihari, di lokalisasi Dolly dan Jarak serta rumah karaoke dan diskotik di Surabaya.

    “Razia ini kami lakukan untuk membantu para komandan satuan TNI untuk membina dan menertibkan anggotanya yang mendatangi tempat-tempat terlarang seperti rumah pelacuran, tempat hiburan yang menyediakan minuman keras dan tempat terlarang lainnya,” ujar pemimpin razia yang juga Komandan Satuan Polisi Militer Kogartap III Surabaya Mayor CPM Gatot Firmannulloh kepada wartawan di lokasi razia depan Diskotik Station, Jalan Basuki Rahmat, Surabaya, Jawa Timur, Kamis (19/2/2009).

    Ia menambahkan, razia tersebut secara rutin digelar. Namun waktu operasi disesuaikan dengan kondisinya.

    “Ya bisa satu bulan sekali sesuai dengan kondisinya,” tuturnya.

    Kedatangan petugas Garnisun memasuki rumah pelacuran di lokalisasi Dolly dan Jarak itu membuat para pekerja seks komersial (PSK) dan pengunjung lainnya terkejut. Razia tersebut juga menarik perhatian warga sekitar.

    Ketika merazia di lokalisasi Dolly dan Jarak, anggota Garnisun mengamankan dua oknum anggota TNI. Kemudian razia dilanjutkan ke warung remang-remang di Jalan Dukuh Kupang dekat Diskotik Lido. Kedatangan anggota Garnisun itu juga membuat beberapa anggota TNI yang sedang kongkow langsung berhamburan menyelamatkan diri dari tangkapan petugas.

    Meski demikian, tiga oknum anggota TNI tidak bisa mengelak dari kejaran petugas dan diamankan ke atas mobil garnisun. Razia dilanjutkan ke Discotik Lido, namun petugas tidak menemukan oknum anggota TNI.

    Razia kemudian dilanjutkan ke kawasan Stasiun Wonokromo yang dikenal banyak warung menyediakan minuman keras. Namun, hasilnya nihil. Razia dilanjutkan kembali ke Diskotik Station dan mengamankan dua oknum anggota TNI lagi.

    “Mereka yang terjaring melakukan pelanggaran displin dan akan kita mintai keterangan serta identitasnya. Untuk sanksinya kita serahkan ke kesatuannya masing-masing,” jelas Mayor Gatot.

    • hendrik
      December 31, 2012 - 4:53 am | Permalink

      mau saya kasitau berita oknum2 polri yg pd pergi ke diskotik? jangan ngejelekin lembaga lain padahal lembagamu sendiri banyak oknumnya

  • Sogol
    April 2, 2011 - 11:05 am | Permalink

    Remunerasi malah bikin kecemburuan anatar intansi jadi lebih baik dihapuskan saja,terlebi – lebih jadi polemik didunia maya banyak yang menyoaalkann remunerasi ada yang pro ada yang kontra

  • ibeng
    April 3, 2011 - 2:54 pm | Permalink

    kurang badag

    • wekdut
      April 3, 2011 - 2:58 pm | Permalink

      kapan cairnya remun 2011, cuma angan-angan………

  • pungli
    April 3, 2011 - 2:59 pm | Permalink

    \\lebih baik bebas pungli///

  • April 17, 2011 - 9:19 am | Permalink

    REMUNERASI TNI

    REMUNERASI POLRI:
    No Grade Besaran Eselon/Pangkat
    1 Grade 18 21.305.000 IA
    2 Grade 17 16.212.000
    3 Grade 16 11.790.000
    4 Grade 15 8.575.000 IB
    5 Grade 14 6.236.000 IIA
    6 Grade 13 4.797.000
    7 Grade 12 3.690.000 KBP II B1
    8 Grade 11 2.839.000 KBP II B2
    2.500.000 KBP II B3 DAN PNS GOL IV C
    9 Grade 10 2.271.000 AKBP III A1
    10 Grade 9 1.817.000 AKBP III A2 DAN PNS GOL IVB
    11 Grade 8 1.453.000 KOMPOL III B1/III B DAN PNS GOL IIID
    1.353.000 AKP IV A DAN PNS GOL IIIC
    12 Grade 7 1.211.000 INSPEKTUR / IV B DAN PNS GOL IIIB
    13 Grade 6 1.010.000 INSPEKTUR / IV B DAN PNS GOL IIIA
    14 Grade 5 841.000 AIPTU – AIPDA DAN PNS GOL IIC*
    15 Grade 4 731.000 BRIPKA – BRIGADIR DAN PNS GOL IID, IIC
    16 Grade 3 636.000 BRIPTU – BRIPDA DAN PNS GOL IIB, IIA
    17 Grade 2 553.000 TAMTAMA/PNS GOL IA-ID
    18 Grade 1 -
    Ket : PNS Gol II D masa kerja minimal 24 Th dan Gol II C minimal 20 Th

  • April 17, 2011 - 9:24 am | Permalink

    BAPAK/IBU GOOGLE TOLONG CARIKAN LAMPIRAN PERPRES NO 73 TH 2010 TGL 15 DESEMBER 2010 TENTANG TUNJANGAN KINERJA DI LINGKUNGAN POLRI.

    MENGAPA TNI LAMPIRAN PERPRES NO 72 YANG ASLI BISA DILIHAT

    TAPI POLRI LAMPIRAN PERPRES NO 73 YANG ASLI TDK DAPAT DILIHAT???????????????????????????????????????

  • owalah
    April 19, 2011 - 10:56 am | Permalink

    udah teman2 ga usah di pikirin remun mah…
    mending d hapus wae…
    mari fee liar aja biar kagak pusing2 mikirin remun

  • kapsul
    April 19, 2011 - 4:05 pm | Permalink

    Remunirasi sama ama terasi, baunya aja yang bikin sedap..
    Paktanya mana keccil mana ga turun turun Didepositin ma Oknum yang berkedok so pahlawan…

  • JHONO PONTIANAK
    April 21, 2011 - 6:18 pm | Permalink

    ALAH BIKIN SAKIT HATI AJA PIMPINAN POLRI MACAM AP DAK BISA MENGAYOMI ANAK BUAHNYA SEPERTI SEMBOYAN POLRI DI GANTI AJA SEMBOYAN NNYA MNJADI PENYUNAT ,PEMOTONG DAN PENJILAT HAAA KAN KEREN BANGET TUH,,,,,,,,,,,,,,,,,, MENDINGAN PINDAH KE KODIM AJA HAHAHAHAHAAHAH

  • April 23, 2011 - 10:25 am | Permalink

    ating :
    NASIB ANGGOTA POLRI BERHASIL DALAM TUGAS SUDAH TRADISI.KERJA BERAT SDH PASTI,LOYALITAS HARGA MATI,GAGAL TUGAS DI CACI MAKI,JARANG PULANG DI MARAH ISTRI,GAK APEL SEBULAN DISERSI,MASUK SEL SUDAH PASTI,UJUNGNYA MUTASI,HIDUP KAYA DI CURIGAI KALO MISKIN SALAH SENDIRI,MAU SEKOLAH LOBI LOBI,MAU PENEMPATAN MESTI NGADEP SANASINI,POTONGAN BRI / KOPERASI TIAP BULAN SLALU MENATI,LG PATROLI SLALU LIAT KANAN KIRI,TDK PATROLI DI BILANG PUNGLI,SALAH TANGKAP PAMINAL MABES POLRIN RESIKO TANGGUNG SENDIRI,REMUNISASI TDK SESUAI JANJI

  • catur
    April 25, 2011 - 9:12 am | Permalink

    udah mah kecil remunerasi tuh,kagak di bagiin lagi..masa tentara udah tggal 10 kok polisi belum turun2 ampe sekarang

    • win
      April 25, 2011 - 11:29 am | Permalink

      sedari dulu pembodohan terhadap bawahan…
      TAK BISA DI PAKE ne pimpinan…

  • dejavu
    April 27, 2011 - 6:48 am | Permalink

    Katanya BRIMOB Klapa DUA demo ga mau nerima remunerasi. Harusnya semua anggota nih demonya, biar mampus tuh ping ping an

  • joko lodang
    April 30, 2011 - 7:39 am | Permalink

    Merdeka …! Walau Remunerasi Polri sedikit bila dibandingkan dengan TNI, Kinerja tetap Oke……., Hidup Pak Polisi

  • jendral tokek
    May 1, 2011 - 10:54 pm | Permalink

    kata2 yg pling atas it slah!!!bkan nasib angota polri tapi nasib prajurit polri

  • tika
    May 2, 2011 - 4:35 pm | Permalink

    Polri selalu diam akan nasibnya, pasrah, tak bisa bersuara,,,,
    Saatnya Bersuara, walaupun tdk punya hak politik kalian punya hak bersuara

  • rochim
    May 13, 2011 - 11:23 pm | Permalink

    pastinya dong tgg jwb dunia akhirat,manusia paling mulia Muhammad ga gitu!

  • ucrit
    May 17, 2011 - 2:20 pm | Permalink

    asslmu’alaikum…..alhamdulillah sdh turun remun ini bapak2……….besaran sama dengan perpres no 73….tak apalah…….walau capek badan, tetap semangat insyaAllah berkah…….InsyaAllah beliau2 yg di atas bisa melihat ke bawah…….dan jgn lupa sedekahnya 2,5% loh….hehehehehehehe wlaupun bagi bbrapa org djmlahnya kecil…tp dg infaq & sadaqah InsyaAllah dpt mengurangi beban kita thd sesama dan smoga dapat mmbukakan pintu hati mereka semuaagar tetap ingat kpd Allah SWT jazakallah khairan……..wasslmu’alaikum

  • Bintara Tua
    October 18, 2011 - 7:35 pm | Permalink

    Kok susah mikiri di Polisi ini, Pimpinan Polisi bangga anggotanya pensiun pegawai rendahan, sementara intansi lain senang pegawaianya pensiuan golongan tinggi. Budaya Polisi, kencing aja bayar apalagi naik pangkat atau berubah golongan ???? tunggu kiamat lah.

  • rizal
    November 1, 2011 - 12:07 am | Permalink

    matematika para petinggi POLRI sangat diragukan,dalam hal pembagian dan penambahan . yang bisa mereka lakukan hanya pengurangan,terbukti dengan pembagian remunerasi antara paling atas dan paling bawah.. sehingga kesejahteraan yang di impikan oleh bawahan hanya mimpi belaka.yang menikmati kesejahteraan yang sesungguhnya hanya Kaum PETINGGI POLRI.

  • polwan
    November 5, 2011 - 8:31 pm | Permalink

    gr bnyk bacot semua ni dpt e, remun yg shruse cair oktober 2011 smpai nov jg blm cair n gk da kbr britane.

  • November 7, 2011 - 2:00 pm | Permalink

    mari kita pegawai pemerintah baik polri, tni dan pns berdemo ke kantor DPR dan ke Istana negara

  • November 25, 2011 - 7:45 pm | Permalink

    Betul Sdr Ku Hrs…, Sebenarnya Perwira itu hanya keturunan dari Orang tuanya yang Perwira atau pejabat saja.., POLRI itu Bukan Perusahaan ..!!!., namun Lembaga milik Negara dan Milik Rakyat!!, Perwira itu disuruh memimpin untuk melengkapi Struktur organisasi Lembaga POLRI dan Bintara diminta untuk menjalankan Tugasnya dilapangan yang sangat
    berat oleh Negara.., Tanpa Perwira Toh senior Bintara Pun Bisa memimpin…, Sebenarnya Bintara itu Banyak penerus bangsa yang Cerdas dan Pintar … Namun Uang dan Nasib saja yang tidak mendukung, Semua Orang Bisa memimpin namun tidak semua Orang Mau jadi bawahan…, yang lebih dikenal di Rakyat adalah Bintara POLRI. ini Fakta

  • hayu
    December 5, 2011 - 2:53 pm | Permalink

    hm..tidak semua anggota POLRI seperti yang ANDA ANDA bayangkan..suami saya seorang BRIMOB, mendapatkan gaji dan tunjangan serta tugas khusus yang resmi dari kesatuan.resiko yang harus ditanggung adalah NYAWA…tetapi PUJI TUHAN hingga saat ini suami saya sehat dan tetap bertugas.selain itu tidak ada kegiatan lain yang bisa dikatakan merugikan masyarakat.semoga tulisan saya dapat meluruskan pendapat yang kurang pas mengenai pendapatan anggota POLRI.terima kasih

  • December 10, 2011 - 10:29 pm | Permalink

    Mau memperjuangkan remunerasi Anggota TNI/POLRI???????
    sudalah… memperdebatkan Remunerasi..,
    di TNI /POLRI sihhh yang menang pasti PNS nyalah…. soalnya kan PNS di Lembaga TNI/POLRI , Golongannya Tinggi2 dari Sarjana …, Anggota Tamtama dan Bintara TNI /POLRI bagaikan menjadi Pembantu di Rumah sendiri… Betul ngak gan??? soalnya Kakak Ane TNI-AL…

  • Pingback: Remunerasi TNI/Polri Dibayarkan per Bulan | Remunerasi PNS

  • Aiptu Bejo
    March 23, 2012 - 9:35 pm | Permalink

    omong kodong drmuanya jangan mau di kibulin sama pimpinan ..pimpinan daei daerah sampai pusat sama akalnya semuanya …

  • Aiptu Bejo
    March 23, 2012 - 9:37 pm | Permalink

    remun bohongan tidakada itu…kalau ada konplit di indonesia ini mungkin lebih banyak anggota polri jadi pemberontak ..

  • Tukang Protes
    July 10, 2012 - 3:10 am | Permalink

    Baca Komen2 disini jadi lucu…apalagi komen2 para perwira kayak manusia gak berpendidikan….pangkat dan jabatan cuma titipan TUAN setelah mati jabatan yang kita bawa cuma satu ALMARHUM…baju yang kita pakai cuma satu KAIN KAFAN…Harta yang kita bawa cuma satu AMAL…

  • Kasih_Intinya
    August 4, 2012 - 9:27 pm | Permalink

    Iya setuju sekali, jika seorang ibu yang berjualan kopi dgn aqua di terminal kampung melayu saja dapat menghidupi ke 3 anaknya sampai dapat kuliah di UGM akhirnya diterima kerja di PEMDA, apalagi seorang polisi,pasti masih dapat menghidupi istri dan anaknya bukan…hanya satu yang diperlukan dalam hidup ini,mengerjakan pekerjaan kita dengan sukacita,karena hati yang gembira adalah obat,tapi semangat yang patah keringkan tulang..Jadi saudaraku,teruslah berjalan,berjuang dalam pengharapan yang dapat memberikan kita kekuatan untuk terus bekerja,dan selalu mengucap syukurlah dalam segala hal…

  • Kasih_Intinya
    August 4, 2012 - 9:41 pm | Permalink

    menurutku selama kita hidup, kita pasti akan selalu menghadapi tantangan-tantangan dalam kehidupan sehari-hari kita sampai kita mencapai garis akhir, yaitu: kematian.Yang penting tubuh kita sehat ,ada pakaian,makanan dan minuman secukupnya,serta keluarga dan teman yang selalu mengasihi kita dan yang kita kasihi,yang membuat hidup ini menjadi berarti.Soal menjadi kaya itu adalah bonus dari Tuhan.

  • hendrik
    December 31, 2012 - 4:59 am | Permalink

    sy anggota tni dan saya muak liat beberapa oknum polisi diatas yg seperti orang sirik dan bahkan ad yg memberikan berita2 menjelekkan oknum tni padahal berita2 tentang kejelekkan oknum polri jg bisa aj saya beberkan ke page ini. jangan sirik kalian jd orang, asal kalian tau kerja tni sangat berat dan resikonya bener2 nyawa, mau tau kerjanya ap aj? ayo kita debat cari forum yg lebih luas. ga perlu sirik2 tuh, liat bea cukai, dirjen pajak, dan kementerian lain yg dapet lebih besar tp saya ga merasa harus sirik kepada mereka (temen sy ada yg anggota bea cukai dan juga sodara sy orang imigrasi) dan kehidupan mereka lebih baik dr sy dan sy tetep mensyukuri ap yg sy dapatkan, jd ga perlu sirik, intropeksi diri sebelum jelekin orang lain sebelum ntar ditegur

  • hendrik
    December 31, 2012 - 5:12 am | Permalink

    karena ad oknum2 polri yg sirik, sy berdoa semoga remunerasi orang2 MA, kemenkumham, kemendiknas dan kemenkes lebih besar dr polri dan lembaga2 lain

    • hendrik
      December 31, 2012 - 5:14 am | Permalink

      ke empat lembaga negara diatas memang perlu di naekkan lebih besar lg dan tidak perlu ad yg sirik2, syukur atas rezeki dari Tuhan

  • January 1, 2013 - 1:55 pm | Permalink

    BIS : BERSYUKUR, IKHLAS dan SABAR

  • P?.??NG???
    January 1, 2013 - 1:58 pm | Permalink

    BIS : BERSYUKUR, IKHLAS dan SABAR

  • vindavirasty
    January 2, 2013 - 8:45 am | Permalink

    polisi sirik ame Tni…? huwaduuuuuuh..polisi loh udh bnyk pemasukan ngapain dirimu iri.dirimu cm duduk2 d pos trs ngobrol2 main hape..

  • vindavirasty
    January 2, 2013 - 8:51 am | Permalink

    semua itu disyukuri..pemerintah membedakan remun tni/polisi itu ada alasanny..krj tni itu jg berat,spt suami ku yg saat ini satgas lebanon diperbatasan israel.nyawa taruhanny.

  • ASEP SETIAWAN
    June 29, 2013 - 8:50 pm | Permalink

    Assalamu’alaikum wr.wb !!!
    Wahai kawan2 yang anggota POLRI, TNI semua angkatan, Juga Rakyat Indonesia,, mari Bersyukur akan Nikmat dan Karunia-Nya,, Barang siapa yang bersyukur akan karunia dan nikmat yang diberikan, niscaya akan ditambah,,, makanya janganlah perdebatkan masalah remonrasi, materi, rezeki,,, semuanya hanya titipan belaka,,,Bersyukur ! Bersyukur !Bersyukur !Bersyukur !Bersyukur !Bersyukur !Bersyukur !Bersyukur !Bersyukur !Bersyukur ! :) :)

  • hamba sahaya
    November 8, 2013 - 6:04 pm | Permalink

    Jangan pada ribut sama2 abdi negara.liat tuh pegawe pemda gak dpt remun gaji kecil,gak dpt uang makan pula.Bersyukur

  • nofear
    November 11, 2013 - 2:00 am | Permalink

    ahh pada berisik, syukuri aj yg telah dterima nikmatin t ap yg telah kita dapat.

  • December 8, 2013 - 1:35 am | Permalink

    demi apa itu gajinya 636.000????? lah

  • budi
    February 19, 2014 - 5:35 pm | Permalink

    Saya anggota polri yang mungkin nasip dikepolisian sama seperti polisi2 yang lain tapi saya gak mengeluh kalu remunerasi keecil tapi saya mengeluh kalau harga getah karet turun.
    Saya berpangkat bintara tapi mudah-mudahan 5 tahun lagi gaji saya setara KOMBES …amin

  • botolungun
    March 25, 2014 - 10:36 pm | Permalink

    allangi hamu ma angka TE i,angka pilat..sipanggaron doho sude,hera ho nama naunjago di portibion..

  • 1 5 6 7

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>